Followers

Wednesday, May 3, 2017

Manusia Yang Pasif

Kalaulah mata aku macam minah anime ni.. Err, menakutkan..

Sejak dari zaman sekolah rendah sampailah sekarang, aku jumpa dengan ramai manusia yang bersikap pasif. Pada pandangan aku, manusia yang pasif ni agak annoying juga. Kenapa? Mereka ni berkelakuan macam robot. Ikut sahaja ...Langsung tidak menyuarakan pendapat dan meluahkan emosi. Mungkin dia lebih berminat untuk share di sosial media sahaja tentang perasaannya.

Kau Manusia Bukan Robot

Ya ya ya. Kita dah besar, perlu jadi matang. Tetapi kadang-kadang tak perlu berlagak jadi matang dengan memilih jalan untuk senyap, tetapi diluah di dalam media sosial.

Kalau betul la kau tak percaya sesiapa untuk luahkan masalah kau, kau tak perlu luahkan perasaan kau di sosial media. Bukankah mereka-mereka yang act as your followers or your friends juga manusia?

Tak..Bukan aku maksudkan tak boleh langsung ekspresikan rasa sedih, kecewa, gembira dalam sosial media. Tetapi, ikut situasilah brader/sis . Status kau buat orang rasa suspicious dan boleh mencetuskan fitnah serta gosip . Dan mungkin juga apa yang kau rasa itu, semuanya hanyalah salah faham. The point is , isu yang orang luar tak tahu, pun boleh jadi tahu.

Itu kes lain ya. Kalau macam kes, dah slowtalk   secara  face to face . Tetapi orang itu masih tak faham dengan apa yang kita tak senang, maka saya tidak begitu hairanlah mengapa tercetusnya status-status jiwang karat . Tetapi jalan yang lebih baik berdoa sahaja pada si pemiliknya . Jangan sampai ukhwah hancur weyh. Seksa rasa.

Jangan jadi BOB ! (Amaran keras)

Manusia yang pasif ni juga orang yang jenis BOB (Buat orang bersalah ) bab kata mat lutfi.

Kononnya nak jaga hati, acah sado.. Tetapi tindakan kau sama je, tetap membuat kawan kau terasa hati.  Lagi-lagi status atau tweet atau story kau memang terlalu jelas siapa yang kau maksudkan . haha . Lagi jelas, dengan cara kau melayan kawan-kawan kau.

Kawan-kawan ni pula terkontang-kanting "Weyh , apa salah aku?" "Bila tanya, kata takde apa-apa."

Susah untuk handle orang macam ni. Macam mana dia nak hadapi masalah ni dalam apa-apa organisasi? Rakan sekerja buat masalah, langsung tak diluah. Silap hari, boleh jadi hyperstress. Bagaimana pula cara dia tangani perasaan dia dalam rumah tangga? Suami/Isteri buat sesuatu yang tak menyenangkan hati. Langsung tak diluah. Bila ditanya , digeleng. Action speak louder than words okay?

How to handle this kind of people?

Pada pendapat aku, orang sebegini kita jangan layan sangat. Nanti, kita pula yang serabut fikir dengan masalah buatan sendiri . Haha . Apa yang kau boleh buat, doakan dia supaya dia dilembutkan hati, ditenangkan pemikiran.

Maybe cara nak tegur orang sebegini dengan luahkan apa yang kau rasa terhadap orang yang perangai sama macam dia . Maksudnya, kita seolah-olah menjadikan dia tempat luahan dan pendapat. Dengan cara ini, insya Allah cara pemikiran dia bertukar.

Prosesnya mungkin lambat, tetapi insya Allah menjadi.

Bawa bersabar lah ya?
Semua manusia tak sempurna. Aku pun tak sempurna.

Tetapi apa salahnya kita mengejar kesempurnaan di mata ALLAH? hehe

No comments:

Post a Comment

Labels