Friday, February 3, 2017

Tissue dalam mesin basuh

"Fuhh...Jomlah yani aku dah kenyang." Kata si Zicoo sambil menggosok perutnya yang dah hmmm..(malu2). "tuulah, aku pun ndak larat sudaaa"
Terus kami sehati berdansa zupp zapp bersiap! "Ayuh ke dobi!" Jerit si Zicoo .
Yelakan.. Aku dan Yani penat kemas rumah yang bersepah  macam.....nauzubillah!
Seminggu tinggalkan rumah untuk cuti midsem.

"Eh Yani, kau kunci pintu, aku start engine dulu ya?"
" Ba Ba Ba" Kata si gadis Yani yang berasal dari Sabah...
Aku ingat dia nak mula nyanyi "Kenapa bah kau berubah kenapa bah"
lagu yang dipopularkan oleh Stacy tuu..kwang3

Engine kereta sudah dimulakan..Seat belt siap pasang! 3 Baldi milik kami dah siap letak dalam bonet. Lalu terus pergi ke Dobi Mudah yang sememangnya memudahkan kerja orang . Thanks for the free WIFI broh!
Kami pun sampai.. Usung la semua baldi ke dobi tu. Siap sumbat baju, isi syiling, tekan butang start.
"Done! Moh ler kita duduk " Si Zicoo dan Yani terus duduk. (perghhhhhhh penat nyah oi)

Masa aku duduk, kelihatan 3 orang makcik dan seorang anak kecil dalam lingkungan umur 3 tahun (teka si zicoo) yang duduk di kerusi barisan hadapan aku .
"tet tet tet" Tiba- tiba salah seorang makcik di hadapan aku, bangun . Dia berjalan ke arah mesin basuh yang dia gunakan. Makcik tu buka perlahan- perlahan. Mungkin bimbang kain-kainnya jatuh.
"Wey lahhh hoooooooo.... Banyok tissue nieh..Anok ttino punya kkijo la nieh. Tak dop oghe lain doh..."
Bebel makcik .

Aku terus tersenyum, teringat bebelan ibundaku.Sama! Hahaha . Akulah yang selalu letak tissue dalam poket. Kalau bukan aku, ayah aku. Hehehe Bapak Borek Anak Rintik. Bila ibu ingin jemur kain, bukan sahaja tangannya bergerak, Malah mulutnya sekali tidak henti-henti bebel. RINDU IBU.

                                                                         

 ///


Ibu Ayah. Bukan milik kita ..Mereka adalah milik Allah . Mereka berdua dipinjamkan kepada kita untuk sementara sahaja. Suatu hari nanti, kita akan hidup tanpa mereka, Kita berdiri di atas kaki kita sendiri. Tiada lagi ibu ayah untuk kita adukan rasa sedih.

Syurga kita di bawah telapak kaki ibu. Ingat, dia yang mengandungkan kita selama 9 bulan 9 hari !
Jadi, sebagai anak yang soleh dan solehah, kenanglah ibu ayah  anda-anda semua dalam doa selalu.
Mungkin sekarang kita bosan dengar bebelan dari ibu kita. Tapi kita akan rindu semua bebelan itu akan datang. Semua masalah , kita kena hadapinya sendiri. Semua masalah, solusinya kita fikirkan sendiri..
                                                       

///



Aku diam.. Tidak mengeluarkan sepatah kata. Aku layankan sahaja televisyen yang berada di hadapan aku. Seolah-olah aku tidak kisah ibu abah aku akan pulang ke selangor.
Ibu Abah sudah siap aku salam, Huhu. Beri mereka ruang untuk bersalam dengan saudaraku dan nenekku. Leka sangat tengok cartoon "Spongebob Squarepants" sampai tidak sedar ibu abah aku sudah bertolak. Aku lihat kereta estima putih berlalu pergi. Terus aku masuk ke bilik.
Mata aku sudah mula ditakungi air. Sedih ( Sungguh cengeng sekali)

Aku cuba pujuk hati dengan pulang awal ke rumah sewa untuk sibukkan diri dengan assignment yang tertunggak tidak siap. . Ramai saudara sudah pulang ke rumah masing-masing. Kalau duduk di kampung, rasa sunyi sepi dan sayu sahaja


Cepat mengalah dengan karenah orang yang tidak patut dilayan.
Berserah sepenuhnya pada Allah.
Redha dengan atas ketentuannya.
Tenang dalam hadapi segalanya..

Itulah yang membuatkan kita semakin matang..



Friday, November 18, 2016

Luahan tersimpan 3

 tuk tuk tuk! Assalamualaikum :)
 Moga semuanya dalam keadaan sihat belaka.

Sem 3 . Sem di mana pelajar- pelajar KTD dibolehkan duduk di rumah sewa. Kebanyakan student akan menetap di rumah sewa di sekitar Taman Kurnia Jaya. Dekat sahaja dengan kolej. Sepelaung pun boleh dengar kot.

Sem 3 dimulakan dengan dengan program "Ramadhan Charity" . Alhamdulillah best!
Pagi- pagi siswi tolong potong-potong bahan yang ada macam halia, carrot dan geng dia yang seangkatan dengannya lah .. Lepas zohor giliran siswa pula memasak bersama seorang pensyarah. Depa ni chef la senang cerita. Kami siswi, ready bahan-bahan sahaja.Petangnya pula, siswa siswa in charge  untuk membungkus dan proses menghantar bubur lambuk! pon pon!! Pengalaman...

Aku diberi amanah sebagai timbalan pengarah program sambutan hari raya. Not bad. Boleh tahanlah cabarannya. Kwang3. Alhamdulillah semuanya berjalan lancar disebabkan kerjasama team program tersebut. Ada beberapa kekurangan yang harus diambil buat pengajaran :) 

Lepas program sambutan hari raya, aku mula busy dengan program seterusnya iaitu persidangan pemimpin-pemimpin mahasiswa bersempena hari terbuka KTD. Aku dipilih oleh Allah untuk membahaskan issue sosial dalam meja bulat bersama dua orang pemimpin daripada IPT lain. Sungguh, pengalaman yang manis . (Walaupun nervous bagai nak mati . erkkkk! kidding)


#notes
SIYASI (sistem) VS FIKRI (kefahaman)

Sebagai seorang pemimpin atau orang yang memegang sesuatu jawatan atasan/tinggi, dia hendaklah menitikberatkan dua hal ini iaitu SIYASI dan FIKRI.
Siyasi  bermaksud bagaimana cara kita menguruskan penyampaian (how to developt or deliver).
Fikri pula bermaksud apa yang ingin kita sampaikan (what to developt/deliver).

Orite, dari segi Siyasi/sistem, kita harus pastikan sistem itu mengikut syari'at islam.
Contoh: Pengasingan tempat duduk penonton lelaki dan penonton perempuan.

Dari segi Fikri/kefahaman, kita harus pastikan objektif sesuatu program itu jelas dan bermanfaat (tidak sia-sia). Penyampaian dalam sesuatu program itu haruslah selari dengan objektif yang telah ditetapkan. 
Contoh: isi penyampaian program bertajuk "delete jahiliyah install islam" atau "tips photography"

Tapi kawan-kwan, realiti umat zaman ini, mereka tidak menjadikan Islam sebagai sistem hidup. Mengapa? Mereka ada masalah dalam mentauhidkan Allah swt. 


 Dalam bahasa Arab, "Tauhid" bermaksud "penyatuan", sedangkan dalam Islam, "Tauhid" bermaksud "menegaskan penyatuan dengan Allah". Lawan untuk Tauhid ialah "mengelak daripada membuat", dan dalam bahasa Arab bermaksud "pembahagian" dan merujuk kepada "penyembahan berhala".
Suka sangat untuk memperingatkan diri "Ubudiyyah Lillahi Wahdah" iaitu kesuluruhan dilakukan dijadikan sebagai ibadah.


_________________________________________________________________________*

Sebenarnya penulis rasa tidak patut cerita hal-hal yang lain . Setiap sem pasti ada cabaran dari segi hal pelajaran. Masalah/dugaan yang sama sahaja. So, no need for me to story-morie lah!
Ini sahaja yang dapat penulis kongsikan. Moga bermanfaat !







Luahan yang tersimpan 2

Semester 2

"Semester baru, semangat baru! " kata hati aku. Silap aku, aku begitu selesa dengan keputusan Semester 1 yang telah diraih. Aku fikir dengan strategi yang sama , cara yang sama aku dapat capai target aku untuk Semester 2.
Kita hanya merancang, Allah yang tentukan.
Semester 2 aku diberi amanah untuk menjadi salah satu anggota Majlis Perwakilan Mahasiswa (MPM) . Siapa sahaja yang suka kalau diri diberi amanah yang begitu berat sekali. Apatah lagi untuk aku yang beginners . Dan Allah izin, kesihatan aku ketika itu terjejas yang menyebabkan aku hilang fokus dalam pembelajaran. Aku mudah stress. Aku selalu diserang migraine , rasa lemah  dan tidak bermaya. Ditambah pula dengan konflik aku dengan kawan.

Markah test aku tidak setinggi seperti semester 1 dahulu. Aku tertekan, kerana aku selalu mengulang kaji. Mengapa markah aku masih rendah :'(

Aku sedih... Rasa tiada tempat bergantung.
Ramai yang tegur aku oleh kerana air muka aku yang jelas terpancar yang menyatakan aku sedang bersedih dan tertekan.

Aku muhasabah diri semula...
Kenapa aku tidak bahagia...

Kunci kebahagiaan adalah hubungan antara hamba dan Rabbnya yang kukuh.

Final semakin menghampiri, tetapi masih belum terlambat untuk aku perbaikinya. Aku teruskan usaha last minute aku.

Keputusannya
.
.
.

Alhamdulliah, tiada paper yang perlu aku repeat. Semua lulus. Alhamdulillah 3x

Tetapi selepas aku tahu keputusan aku, aku menangis. Bimbang kecewakan ibu bapaku..
Syukur, ketika itu ada lecturer yang memberi kata-kata semangat kepada aku :)

"The harder you fall, the harder you bounce"


Nota kaki :-

Jangan sentiasa berada di zon selesa . Sentiasa optimis bila hadapi sebarang masalah. Jangan mengalah, selagi perjuangan belum selesai. Apabila awak ada komitmen, awak perlu bijak lagi mengurus masa. Lain situasi, lain strategi tau! Jaga kesihatan , kesihatan itu anugerah Allah . Sentiasa hubungkan diri dengan Allah bila hadapi sebarang masalah. Luah pada manusia, leganya sementara, tetapi pada yang Maha Esa, Masya Allah :) You'll never know until you try it !

Insya allah, jika hayat masih dikandung badan.. Cerita semester 3 pula ;)


Tuesday, November 15, 2016

Luahan yang tersimpan 1

Cuaca di luar agak mendung..
Awan  yang tebal dan hitam mula melepaskan cecair-cecair rahmat ke bumi..

Pejam celik pejam celik, tamat sudah sesi pengajian semester ke-3  di bumi tarbiyah iaitu KTD. Sekarang , sedang menghabiskan masa-masa bersama family  tercinta.

Sepanjang semester 3 banyak payah jerih yang diri ini telah lalui. Malah makin mencabar daripada semester 1&2 . Bukan sekadar dugaan dalam akademik, malah melibatkan kawan, emosi, perasaan dan lain. Betul-betul menguji fizikal dan mentalku. Pernah sahaja aku menangis seperti anak-anak kecil. Banyak yang aku belajar. Aku belajar untuk menjadi kuat, sabar dan tenang apabila sebarang musibah berlaku.

Semester 1
Sebelum membuat keputusan untuk ke KTD, aku lakukan solat istikharah bagi mempersiapkan hati.
Aku berazam, mahu tinggalkan segala jahiliyah yang ada pada diriku. (Siap beli 3 tudung labuh bidang 60!!!) ..Aku mahukan suasana yang mendidik aku yang mempengaruhi aku ke arah kebaikan. Lalu, KTD menjadi pilihan aku.

Tudung labuh berwarna cerah diletak cantik atas kepala (where else kan...) Berbaju kurung seperti gadis melayu terakhir. Muka seorang bakal mahasiswi yang begitu innocent dan nervous. Perasaan hijrah dalam diri begitu mara hendaknya! Hehe.
Itulah aku lakukan semasa mula-mula mahu menjejakkan kaki ke bumi tarbiyah KTD. Secara jujurnya, itu bukanlah cara pemakaian aku di luar. Lagi-lagi bertudung labuh, berwarna cream cerah pula tu?!( kod pemakaian pendaftaran bertudung cerah)...

Teruja melihat semua mahasiswi yang bertudung labuh, dalam hati (aku nak jadi macam mereka!)

Selesai saja sesi pendaftaran, aku dihantar oleh ibu bapaku ke asrama yang terletak di Taman Tanjung Chat. Ia terletak di kawasan perumahan. Bilik asrama aku berkonsepkan macam dorm sekolah. Aku tiada pengalaman bersekolah di sekolah asrama. Jadi dalam kepala, tak letakkan jangkaan yang tinggi pada asrama. Contoh, selesa duduk di asrama sama dengan selesa duduk di rumah.

Hari kuliyah bermula..Aku berniat untuk belajar bersungguh-sungguh! (semangat budak freshie).
Alhamdulillah segalanya berjalan lancar diiringi doa ibu bapa dan orang tersayang di sekelilingku.
Aku dapat rasa, semester 1 aku betul-betul struggle. Dan aku salah satu pelajar yang dekan.
Aku bersyukur sangat dan ada juga rasa terkejut (biar betul aku dekan). Atas pagar je pointernya huhu.

Alhamdulillah...

cerita sem 2 to be continue



Nota kaki: - Ingat semula niat kita untuk masuk ke kolej.. Ingat semula betapa susah mak ayah kita yang sanggup hantar kita jauh-jauh. Yang sediakan segala kelengkapan pada kita dengan harapan anaknya berjaya suatu hari nanti. Ingat semula, betapa susahnya mak ayah kita mencari rezeki untuk kita belajar dengan selesa.









Friday, September 30, 2016

Comeback: Khabar

Halu halu halu Assalamualaikum guys and girls.
Good "whatever time" when youre reading this! :)



Bak kata auntie jiran sebelah, "Long time no see maaa". 
And yeah.. here i am!
Currently busy with my final assignments and dealing with migraines!
Lately, many of  my collegues are not in a good health.
Phiuhh .. Its not that normal disease. Its Dengue Fever gaiss!!
May Allah grant them Shafa and a speed recovery insya Allah!

We went to Hospital Raja Zainab 2, KB lastweek 
for having a check up.Unfortunately, me, haryani and mimi having a fever. 
And our temperature body was 39'C. 
So, the doctor ask us to go the lab for having a blood test, 
since the symptoms that shown were one of the symptom of Dengue.

Alhamdulillah, non of us were positive dengue. Thank goodness!

Final Exam is around the corner.
May Allah ease....



Orang yang sedang jatuh sakit berkewajiban untuk rela menerima ketetapan Allah, bersabar menghadapi takdir-Nya, dan berprasangka baik kepada-Nya. Semua itu akan lebih baik baginya.Hal itu sebagaimana pernah disinggung Rasullah shalallahu ‘alaihi wa sallam dalam sabdanya,
عجبا لأمر المؤمن إن أمره كله خير وليس ذاك لأحد إلا للمؤمن إن أصابته سراء شكر فكان خيرا له وإن أصابته ضراء صبر فكان خيرا له
“Sungguh mengagumkan urusan orang Mukmin. Sesungguhnya semua urusannya adalah baik , dan hal itu tidak dimiliki oleh siapapun kecuali orang Mukmin. Jika dia mendapatkan kesenangan, dia bersyukur, dan demikian itu lebih baik baginya. Jika ditimpa kesusahan, dia akan bersabar, dan demikian itu lebih baik baginya.” (HR. Muslim, al Baihaqi dan Ahmad )




Labels