Followers

Monday, May 22, 2017

Define Heart | Pengertian Hati



Maksud perkataan hati adalah / The meaning of hati is
central part , careful , liver , heart 
Rujukan :http://mykamus.com/free/2010/09/hati/

Gambar ni, sis yang tangkap (Bangga)

Hati amat diperlukan oleh manusia.. Kan?
Dalam kitab Imam Al-Ghazali iaitu Ihya' Ulumuddin menceritakan kemahuan hati. Yang dikatakan kemahuan hati atau kecenderungan hati itu ialah mencintai Allah, mengenal Allah dan beribadah kepada Allah SWT. Dan juga kecenderungan hati ialah berhikmah. (Hikmah  merupakan gabungan = Ilmu+Amal+Akal+Jiwa). ---> Yang membuatkan semua kelakuan kita betul dan menghindarkan diri dari membuat kesalahan.

Semua kecenderungan dan kemahuan hati itu adalah sifat semulajadi yang juga merupakan perintah Allah SWT . Hati kita cenderung untuk mengenal Allah, beribadah pada Allah. Ada dijelaskan oleh Allah SWT dalam Al-Quran 

"Bukankah aku ini tuhan kamu? (Roh menjawab ) , Ya, bahawasanya kami naik saksi bahawa Engkau adalah Tuhan kami."  (Surah Al-Araf:172)
Perkara ini sama diumpamakan  macam kita rasa ingin makan dan minum. Perasaan itu juga fitrah yang ada pada manusia sejak dilahirkan ke dunia. Fitrah tidak perlu dipelajari. Untuk makan dan minum, kita tidak perlu diajar. kan? Yelah. Macam tak biasa. Bangun pukul 10. Turun terus ke dapur . Langsung tak dihirau orang lain. Huhu. Yelah, perut laparkan? Dahla bangun lewat, tak tolong di dapur. Bangun-bangun, teruih cari makan. Bertuah punya anak dara/teruna..Makan pula, tak diajak orang lain.Haha. Apa pun tak boleh.

Jadi, di sini kita dapat faham bahawa rasa untuk mengenal Allah SWT (Tuhan) dan menyembah Allah SWT itu tidak perlu dipelajari. Cuma perlu tahu bagaimana untuk mengenal dan menyembah Allah SWT. Samalah juga macam rasa nak makan dan minum. Itu tak perlu dipelajari, tapi cara untuk mencari dan memasak makan dan minum perlu dipelajari .

Hati , Raja kepada anggotanya

Kita dah faham , apa maksud hati semua blablabla.. Tapi, kita dah mula bosan dan jemu untuk beribadah kepada Allah SWT. Kenapa?

Moh ler kita cari punca :)

Dari sebuah sabda Rasulullah SAW bermaksud,
"Dalam diri manusia ada seketul daging, apabila daging itu baik, maka baiklah seluruh anggota badan manusia. Jika seketul daging itu rosak maka seluruh anggota badan manusia itu rosak. Itulah dia hati."
Sifat-sifat terpuji, datangnya dari hati yang baik. Hasilnya, selurah anggota badan kita melakukan sesuatu yang menghala ke arah kebaikan. Kalau hati jahat, sebaliknya . Dan setiap kejahatan itu dimurkai oleh Allah SWT..

Hati-hati yang baik, ada tertanamnya sifat-sifat mahmudah yang membuka pintu-pintu syurga.


"Ya Allah, peliharalah hati ini Ya Allah, supaya terbukanya pintu-pintu syurgaMu buatku. Supaya aku dapat merasa nikmat syurgamu meskipun aku tidak layak." 


Judul Buku : Penawar Bagi Hati | Ummu Aisyah

Wednesday, May 3, 2017

Manusia Yang Pasif

Kalaulah mata aku macam minah anime ni.. Err, menakutkan..

Sejak dari zaman sekolah rendah sampailah sekarang, aku jumpa dengan ramai manusia yang bersikap pasif. Pada pandangan aku, manusia yang pasif ni agak annoying juga. Kenapa? Mereka ni berkelakuan macam robot. Ikut sahaja ...Langsung tidak menyuarakan pendapat dan meluahkan emosi. Mungkin dia lebih berminat untuk share di sosial media sahaja tentang perasaannya.

Kau Manusia Bukan Robot

Ya ya ya. Kita dah besar, perlu jadi matang. Tetapi kadang-kadang tak perlu berlagak jadi matang dengan memilih jalan untuk senyap, tetapi diluah di dalam media sosial.

Kalau betul la kau tak percaya sesiapa untuk luahkan masalah kau, kau tak perlu luahkan perasaan kau di sosial media. Bukankah mereka-mereka yang act as your followers or your friends juga manusia?

Tak..Bukan aku maksudkan tak boleh langsung ekspresikan rasa sedih, kecewa, gembira dalam sosial media. Tetapi, ikut situasilah brader/sis . Status kau buat orang rasa suspicious dan boleh mencetuskan fitnah serta gosip . Dan mungkin juga apa yang kau rasa itu, semuanya hanyalah salah faham. The point is , isu yang orang luar tak tahu, pun boleh jadi tahu.

Itu kes lain ya. Kalau macam kes, dah slowtalk   secara  face to face . Tetapi orang itu masih tak faham dengan apa yang kita tak senang, maka saya tidak begitu hairanlah mengapa tercetusnya status-status jiwang karat . Tetapi jalan yang lebih baik berdoa sahaja pada si pemiliknya . Jangan sampai ukhwah hancur weyh. Seksa rasa.

Jangan jadi BOB ! (Amaran keras)

Manusia yang pasif ni juga orang yang jenis BOB (Buat orang bersalah ) bab kata mat lutfi.

Kononnya nak jaga hati, acah sado.. Tetapi tindakan kau sama je, tetap membuat kawan kau terasa hati.  Lagi-lagi status atau tweet atau story kau memang terlalu jelas siapa yang kau maksudkan . haha . Lagi jelas, dengan cara kau melayan kawan-kawan kau.

Kawan-kawan ni pula terkontang-kanting "Weyh , apa salah aku?" "Bila tanya, kata takde apa-apa."

Susah untuk handle orang macam ni. Macam mana dia nak hadapi masalah ni dalam apa-apa organisasi? Rakan sekerja buat masalah, langsung tak diluah. Silap hari, boleh jadi hyperstress. Bagaimana pula cara dia tangani perasaan dia dalam rumah tangga? Suami/Isteri buat sesuatu yang tak menyenangkan hati. Langsung tak diluah. Bila ditanya , digeleng. Action speak louder than words okay?

How to handle this kind of people?

Pada pendapat aku, orang sebegini kita jangan layan sangat. Nanti, kita pula yang serabut fikir dengan masalah buatan sendiri . Haha . Apa yang kau boleh buat, doakan dia supaya dia dilembutkan hati, ditenangkan pemikiran.

Maybe cara nak tegur orang sebegini dengan luahkan apa yang kau rasa terhadap orang yang perangai sama macam dia . Maksudnya, kita seolah-olah menjadikan dia tempat luahan dan pendapat. Dengan cara ini, insya Allah cara pemikiran dia bertukar.

Prosesnya mungkin lambat, tetapi insya Allah menjadi.

Bawa bersabar lah ya?
Semua manusia tak sempurna. Aku pun tak sempurna.

Tetapi apa salahnya kita mengejar kesempurnaan di mata ALLAH? hehe

DIRECTOR of our life

Aku lihat drama-drama yang disiarkan di kaca televisyen. Sungguh rumit sekali.  Sakit kepala , tekanan mula menerpa minda. Hishhh..
Tidak berpuas hati dengan jalan cerita tersebut...

...


Adakah aku rasa benda yang sama terhadap kehidupan realiti aku?
Layakkah untuk aku tidak berpuas hati dengan lembaran cerita hidup aku?

Setiap kehidupan manusia ada cacat celanya

Aku lihat dia , berwajah manis lagi ceria. Pakaiannya sungguh bergaya, mengikut  fesyen semasa. Ramai yang ingin berkawan dengannya. Bila-bila masa sahaja dia boleh meronda , shopping ,go to the cinema, karouke dan aktiviti hiburan seumpamanya. Sungguh bebas umpama burung yang terlepas dari sangkarnya.

Namun di sebalik wajah yang ceria dan gaya hidup yang full of fun ada cerita sedihnya. Ketika dirinya inginkan perhatian si bapa dengan menunjukkan lukisan comelnya, tidak terbalas dengan apa-apa kata. Ketika dirinya inginkan pujian si ibu untuk masakan pertamanya, tidah diendah juga apatah lagi mahu dirasa. Ketika dirinya menghadapi masalah di sekolah, tiada siapa yang bertanya. Ketika dia cemerlang dengan pelajarannya, penghargaannya di mana?

Dia ada sahaja hatersnya. Ada masa, aku terdengar orang mengatanya. Ada masa, aku melihat dia membuli rakan sekelasnya. Ada masa , aku melihat dia bergaul sebebas-bebasnya. Tiba-tiba perumpamaan burung yang terlepas dari sangkar bertukar menjadi pandangan dari sudut negatif.

Dia umpama burung yang terlepas dan bebas. Tetapi dia jugalah burung yang tiada hala tujunya...

Allah lah sebaik-baik  dalam memberi keadilan.

Dan mungkin sahaja kritikan kita terhadapnya begini "Dia tiada peluang untuk hidup bahagia" "Dia dah rosak!" "Kehidupannya musnah!"

Cepat! Buang sangkaan begitu. Buang ia jauh sejauhnya.
Kerana setiap kehidupan manusia ada cacat celanya. Dan bersama cacat cela itu, Allah sembunyikan hikmah dan kebahagiaan di sebaliknya. Semua manusia itu Allah uji secara adil dan mengikut kemampuam hambanya.

Siapa kita? 

Kita adalah musafir , kita juga pengembara , kitu juga tetamu, , kita juga seorang yang miskin. Kerana tiada apa di dunia ini milik kita. Malah diri kita juga milik sang pencipta.

Berjalanlah kamu di muka bumi . Mengumpul bekalan untuk ke syurga. Mengembaralah kamu di dunia. Menepis segala sengsara dengan keimanan di dada . Semoga syurga destinasi akhirnya. 
Jangan kau angkuh dengan kebahagiaan kau, Jangan kau mengeluh dengan dugaan yang menimpa kau. Ketika kau bahagia, sebarkan. Ketika kau menderita, endahkan.

Letakkan 100% pergantunganmu kepadaNya..!!!

Director of our life



Labels