Followers

Tuesday, June 13, 2017

Ibrah Cik Promoter




Semester break sudah bermula..Dua bulan tau aku cuti! Mereput lah nanti...Pffttt.
Fikir punya fikir. Aku listkan aktiviti yang aku dah lama teringin nak buat. 


                          πŸ’– Belajar berkuda
                            πŸ’–  Belajar berenang
                                 πŸ’– Belajar tajwid ( Tajwid kau teruk Diana!!)
                                       πŸ’– Kerja (Tapi kena jaga adikk Hmmm) KIV-KEEP IN VIEW

 Itulah senarai aktiviti yang aku teringin sangat nak buat. Alhamdulilah, setelah bertahun tahun lamanya aku tangguh  nak buat semua ni, akhirnya sempat belajar tajwid dan kerja. Haaaaaaa ...Tapi aku belajar berenang sampai hari terakhir bulan syaa'ban. 

Sebab apa? Sebab lepas itu, aku pulang ke kampung di Pahang. Yelahkan, nak kasi mood Ramadhonnn tu datang. (Ada ke orang belajar berenang siang-siang hari bulan puasa? kahkahkakahakhak uhuk uhuk)

Eh apa kaitan promoter dengan cerita balik kampung aku?
Ha meh sini nak cerita. Aku ni boleh dikatakan kaki whatsapp juga la. (Jakun gais. First time dapat smart phone from my daddy! Uhuks!)
Sedang aku syok dan kusyuk melayan story whatsappers lain. Suddenly, terbaca notis..
 πŸ’–Kerja kosong- Promoter-Part time-Urgent. πŸ’–

Secara spontan, aku PM akak tu. Dann akhirnya aku jadi promoter.

Dunia Luar

Aku kini, berada di dunia luar rumah. No more lazy habits routine. Berinteraksi dengan orang luar (strangers). Sentiasa memaniskan muka (Muka aku engkek sikit) . Membuat kaca mata pandangan aku makin meluas. Dan agak terseksa dengan peraturan pakaiannya . Kenapa kena masukkan tudung dalam baju? Kita kan kena labuhkan tudung ? erghhh. Peraturan manusia 😟
Nasib baik, tak perlu tight in baju. Ada la juga beli baju last minute, langsung tak teringat baju sekolah lelaki boleh dipakai untuk kerja...Belilah juga kemeja perempuan yang paling besar (but still tak selesa! Esoknya aku ikhtiar pakai kemeja putih  daddy aku (baru teringat gais). Selesa gais! Baju yang aku mula-mula beli tu aku akan pakai dengan seluar slack yang yang loose sikit. Pakai bila nak basuh baju ayah aku. Aku dah cuba Allah ... 

          " Ya Allah, kau ampunilah dosa hambamu ini . Peliharalah aku Ya Allah"

Luahan kenalan baru 

Ini adalah antara kata-kata yang sentiasa berada di benak fikiran aku dan respon aku sama ada dalam fikiran AKA secara batin atau yang diluahkan secara zahir (yang bold sahaja)

 πŸ’¬ Buat apalah nak bagi budak-budak pakai tudung dari kecik? Baju muslimah bagai tu. Membazir! Mahal tau baju muslimah tu. Baik  beli baju biasa...

πŸ’­ Eh , Akak tak tahu ke  Melentur buluh biarlah dari rebungnya. Eh husnudzon-husnudzon. Maybe akak ni memang tak berkemampuan kot. Lagipun, kanak-kanak masih tidak wajib menutup aurat.
" Lainlah orang yang mampu kan akak?" Akak tu angguk setuju. Lega aku.

πŸ’¬ Aku tak pandang lah orang beragama ni. Orang beragama ni bodoh kau tahu?! Kau pergi haji, tapi hati hitam buat apa??Ada jiran  mengata aku , pemakaian aku. Akak takkan terima lah kalau teguran yang menyakitkan dan kasar. Ahh lantak kau lah, janji aku tak kacau hidup diorang. Makcik akak pun pernah tegur, Sakit hati .. Akak tak leh terima. Terasa hati gila.
 Atuk akak kan, pernah je tegur akak . Dia bawa ajak akak keluar tiba-tiba..Akak pula blur. "Atuk nak bawa kita p mana?" Atuk akak kata "Kamu tu pakai tak cakap kain..." Lembut katanya, tapi makan dalam. Atuk akak suruh solat. Akak bangun, tapi pergi tidur balik. Geleng kepala atuk akak. Haha

πŸ’­ What?! Orang yang bergama orang yang berakal lah akak! Terkejut aku...Rasa  terkilan bila dengar.
Owh... akak ni sedar dia tak tutup aurat dengan sempurna..Hmmm, aku tak pernah pula nampak akak ni ke surau .. Cuti kot? Husnudzon Diana. Kau bukannya baik sangat. Aku tak boleh salahkan akak ni juga. Kadang-kadang sesetengah masyarakat kita suka menghukum bukan menegur secara berhemah.. Aku pun kena belajar banyak teknik menegur.. Kena baca sirah nabi ni! Belajar cara nabi menegur dan  berdakwah secara halus dan lembut .. "Kalau saya pun tak boleh terima akak" balas aku pada akak tu..


πŸ’¬ Eh kalau kau nak kata kau bergama, kau keturunan imam masjid ke apa ke.. Atuk akak ulamak kau tahu? Akak tak sama macam atuk akak. Akak gini je. Biarlah orang nak kata akak tak cukup kain ke apa ke..Kau sibuk nak bangga dengan keturunan kau..

πŸ’­ Akak tak sayang ke atuk akak? Tutuplah aurat kak 😟 . Betul tu kak. Setuju. Mana boleh berbangga dengan keturunan kita... Kau keturunan raja ke apa ke.. Kita semua sama di mataNYA.
"Yelah, iman tak dapat diwarisi..Biarlah ayah kita baik setara mana, anaknya tak semestinya baik macam ayahnya..." balas aku .

Sambil- sambil aku melipat kain.. Aku fikir kembali apa yang telah dikatakan oleh akak tu. Aku bermonolog sendirian .."Akak ni , hatinya sudah keraskah untuk menerima teguran? Dia tak kisah langsung ke pasal aurat? Ya Allah, kau lembutkanlah hatinya. Aku hanya mampu berdoa. Aku tiada kuasa untuk menegurnya"

Aku lihat akak itu.. Aku senyum.. " Sekurang-sekurangnya dia bertudung. Bukannya, berpakaian menjolok mata, cuma tidak sempurna sahaja dari segi penutupan auratnya"

Aku hanya doakan dia dalam diam.. Diam itu juga mutiara bukan?
Teruskan berbuat baik.. Tunjukkan kelakuan yang mulia. Raikan dia ..Buktikan, bahawa orang bergama itu tidak bodoh! Jangan jadi penghukum.. Jangan menghina.. Jadi penunjuk . Jadi orang yang memimpin.

Ibrah Cik Promoter 🍩








Labels