Followers

Friday, February 3, 2017

Tissue dalam mesin basuh

"Fuhh...Jomlah yani aku dah kenyang." Kata si Zicoo sambil menggosok perutnya yang dah hmmm..(malu2). "tuulah, aku pun ndak larat sudaaa"
Terus kami sehati berdansa zupp zapp bersiap! "Ayuh ke dobi!" Jerit si Zicoo .
Yelakan.. Aku dan Yani penat kemas rumah yang bersepah  macam.....nauzubillah!
Seminggu tinggalkan rumah untuk cuti midsem.

"Eh Yani, kau kunci pintu, aku start engine dulu ya?"
" Ba Ba Ba" Kata si gadis Yani yang berasal dari Sabah...
Aku ingat dia nak mula nyanyi "Kenapa bah kau berubah kenapa bah"
lagu yang dipopularkan oleh Stacy tuu..kwang3

Engine kereta sudah dimulakan..Seat belt siap pasang! 3 Baldi milik kami dah siap letak dalam bonet. Lalu terus pergi ke Dobi Mudah yang sememangnya memudahkan kerja orang . Thanks for the free WIFI broh!
Kami pun sampai.. Usung la semua baldi ke dobi tu. Siap sumbat baju, isi syiling, tekan butang start.
"Done! Moh ler kita duduk " Si Zicoo dan Yani terus duduk. (perghhhhhhh penat nyah oi)

Masa aku duduk, kelihatan 3 orang makcik dan seorang anak kecil dalam lingkungan umur 3 tahun (teka si zicoo) yang duduk di kerusi barisan hadapan aku .
"tet tet tet" Tiba- tiba salah seorang makcik di hadapan aku, bangun . Dia berjalan ke arah mesin basuh yang dia gunakan. Makcik tu buka perlahan- perlahan. Mungkin bimbang kain-kainnya jatuh.
"Wey lahhh hoooooooo.... Banyok tissue nieh..Anok ttino punya kkijo la nieh. Tak dop oghe lain doh..."
Bebel makcik .

Aku terus tersenyum, teringat bebelan ibundaku.Sama! Hahaha . Akulah yang selalu letak tissue dalam poket. Kalau bukan aku, ayah aku. Hehehe Bapak Borek Anak Rintik. Bila ibu ingin jemur kain, bukan sahaja tangannya bergerak, Malah mulutnya sekali tidak henti-henti bebel. RINDU IBU.

                                                                         

 ///


Ibu Ayah. Bukan milik kita ..Mereka adalah milik Allah . Mereka berdua dipinjamkan kepada kita untuk sementara sahaja. Suatu hari nanti, kita akan hidup tanpa mereka, Kita berdiri di atas kaki kita sendiri. Tiada lagi ibu ayah untuk kita adukan rasa sedih.

Syurga kita di bawah telapak kaki ibu. Ingat, dia yang mengandungkan kita selama 9 bulan 9 hari !
Jadi, sebagai anak yang soleh dan solehah, kenanglah ibu ayah  anda-anda semua dalam doa selalu.
Mungkin sekarang kita bosan dengar bebelan dari ibu kita. Tapi kita akan rindu semua bebelan itu akan datang. Semua masalah , kita kena hadapinya sendiri. Semua masalah, solusinya kita fikirkan sendiri..
                                                       

///



Aku diam.. Tidak mengeluarkan sepatah kata. Aku layankan sahaja televisyen yang berada di hadapan aku. Seolah-olah aku tidak kisah ibu abah aku akan pulang ke selangor.
Ibu Abah sudah siap aku salam, Huhu. Beri mereka ruang untuk bersalam dengan saudaraku dan nenekku. Leka sangat tengok cartoon "Spongebob Squarepants" sampai tidak sedar ibu abah aku sudah bertolak. Aku lihat kereta estima putih berlalu pergi. Terus aku masuk ke bilik.
Mata aku sudah mula ditakungi air. Sedih ( Sungguh cengeng sekali)

Aku cuba pujuk hati dengan pulang awal ke rumah sewa untuk sibukkan diri dengan assignment yang tertunggak tidak siap. . Ramai saudara sudah pulang ke rumah masing-masing. Kalau duduk di kampung, rasa sunyi sepi dan sayu sahaja


Cepat mengalah dengan karenah orang yang tidak patut dilayan.
Berserah sepenuhnya pada Allah.
Redha dengan atas ketentuannya.
Tenang dalam hadapi segalanya..

Itulah yang membuatkan kita semakin matang..



No comments:

Post a Comment

Labels